Wednesday, September 12, 2012

Belajar Nyetir

Hari ini rencananya mau cari barang sendirian ke Rawamangun, tapi sebuah pesan masuk dan menanyakan apakah aku punya waktu luang. Kubilang aku mau pergi, tapi ternyata temanku yang sms tadi sudah nongol duluan di depan gerbang sambil cengar cengir. Ketika kutanya ada apa, dia malah balik tanya,
"kau hari ini mau kemana..? kuantar ya..?" ...hehh?! tumben.. tapi dia kemudian melanjutkan bicara, "sekalian aku mo belajar nyetir, ntar aku antar deh tapi kau sebagai navigatornya.." 

Aiiiisshh, ternyata aku disuruh nemenin dia belajar nyetir, dan akhirnya kami berdua berangkat ke tujuan yang dia tentukan, katanya di mall ini barangnya lebih banyak, bla..bla..bla.. tapi aku ngerti kalo dia sebenernya takut ngelewatin jalan SS yang menuju Rawamangun karena crowded dan macet. Tapi kuturuti saja kemauannya, mumpung akang juga sedang ke kantor jadi aku punya waktu luang yang lumayan banyak.

Mobil merah imut itu akhirnya melaju, pelan ...sangat pelan seperti siput sampe sering disalip sama motor. Biarpun pelan jantungku tetap saja rasanya mau copot. Ketar ketir senat senut, rasanya pengen nginjek rem saja. Ini pertama kalinya aku mendampingi orang yang sedang belajar nyetir, ternyata bikin setres.

Pengendaliannya masih amburadul, kalo mo belok oyag ayig setirnya. Mau klakson saja setirnya lari kemana-mana, jadi belum bisa sinkron antara mikir megang setir ama pegang rem tangan ataupun klakson. Maunya nyelonong aja tu mobil bikin perutku ikutan mules. Tapi akhirnya sampai juga ke tempat tujuan, dengan mengucap alhamdulillah beribu kali akhirnya kami tertawa membayangkan caranya menyetir. Tapi dalam hati aku masih ketar ketir karena pulangnya juga sama jauhnya dengan berangkatnya, pasti aku mules lagi nahan senat senut stres disetirin dia.

Siang ini temanku mentraktirku makan, sebagai rasa terimakasihnya udah mau nemenin dia belajar nyetir. Lumayanlah bisa makan gado-gado bandung...:D

Barang sudah di tangan, dan kami pun pulang, masih dengan cara nyetir dia yang pelan seperti siput. Kubilang saja, jam terbang dia harus diperbanyak agar dia bisa lancar. Dia bilang iya, sayangnya ga ada teman yang mau diajak jadi navigatornya, kebanyakan pada sibuk ataupun takut terjadi apa-apa jadi ga berani dampingin dia. Lha wong suaminya saja ga mau dampingin koq, takut nyerempet.. :D

Alhamdulillah kami tiba di rumah dalam keadaan utuh.. hehehe..
Semangat, pren..! Belajar yang sering ya...!

Perasaan dia yang nyetir tapi kenapa dengkulku yang lemes ya..?
Hadeuuhhh....

19 comments:

  1. aku mbok diajarin juga
    dijamin ga pake lemes deh...

    ReplyDelete
  2. baru lemes khan dengkulnya belum copot, hehehe... klo aku yg nyetir beneran copot lho.... *dikeplak mbak ay

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe...sini, Ji tak ajarin..
      tapi kalo copot beneran tolong disambungin lagi ya :D

      Delete
  3. dengkulnya laper y mbak,,
    makanya lemes,..
    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi...pengeroposan kali, dah tuir..:D

      Delete
  4. apalagi klo aku yang nyetir, lemesnya lipat ganda itu eheheheee...
    halloooo mba ay :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. lemesnya sebulan belom rampung...hehehe..
      hallooo juga Shally...miss u !

      Delete
  5. Replies
    1. alhamdulillah nggaaa..:D
      gimana kabar mudiknya nih, Dry..? :)

      Delete
    2. mudiknya galau mbak, kurang memuaskan hahahah

      Delete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. kok dengkul-ku juga ikutan lemas saat membaca postingan ini :)

    ReplyDelete
  8. Hi mampir lagi nih. Terima Kasih sudah menerima perkenalan saya. Oh ya soal Bandung ya. Saya terakhir ke Bandung sekitar tahun 2010 yang lalu saat ikut International Youth Conference. Saya dan rombongan peserta mampir ke Museum Asia Afrika di Bandung. Keren bangeds memang. Saya banyak teman di Bandung juga, dan beberapa diantaranya ada yang di Cimahi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih juga :)
      dulu aku sering ke bandung, tapi sejak macetnya mulai parah udah jarang ke sana, udah ga nyaman sekali..

      Delete