Sunday, October 14, 2012

Sudahlah...

Ketika hati terkuasai oleh emosi, maka yang terlihat di depan mata semua menjadi salah. Senyum salah, tertawa salah, apalagi kesal maka akan semakin salah, berkata salah diam salah, sama sekali kepala dan hati tertutup oleh emosi yang menggebu-gebu. Ingin bilang, aku marah padamu tapi tidak bisa tidak keluar, ngemped di dalam hati sampai napas pun seperti memburu.

Lalu bagaimana bisa mereda..? biarkan saja, nanti akan sembuh sendiri, seiring mulai membutuhkan orang lain, maka emosi itu pun akan hilang. Dan mulai merasakan rasa bersalah kenapa sampai lepas kendali seperti itu. Yang tersisa hanyalah rasa sedih dan menyesal melingkupi dan membuat murung sepanjang hari.

Kesembuhan akan datang saat perhatian kembali diberikan dan hati mulai berkata sudahlah..

# emosiku yang labil..

12 comments:

  1. Dan salah satu manajemen emosi adalah dengan menulis seperti ini Mbak.

    Dan sepertinya emosiku jauh lebih labil lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. cowo labil dong...hehehe..
      kirain cewe doang yang begitu, apalagi kalo pas lagi bulannya :D

      Delete
    2. setuju Mas Rudy, manajemen emosi via blog.
      cuma kalo saya udah stabil, hehe.. itu bedanya.

      Delete
    3. Nah makanya saya banyak bergaul dengan anda berdua, biar emosiku bisa lebih stabil walau terkadang gak bisa nahan juga hehe...

      Delete
    4. mas Roni : kalo bisa sih aku pengen kayak mas Roni, bisa stabil dan tahan banting...

      Rudi : wah kalo ama aku bisa makin labil deh, Rud..:D wong sama-sama labil..

      Delete
  2. Stabiltas nasional dimulai dengan stabilitas pangan.

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. Kalo ababil mah buat para ABG mas, kan ababil itu = abege labil. Kayaknya Mbak AY mah bukan abege lagi deh, tapi REMAKO alias Remaja Kolot Upss...(becanda ya Mbak!!!).

      #Kabuuur!!!

      Delete
    2. hikss...remako ya :((
      hwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa....
      *sambit ubi..*

      Delete