Wednesday, October 31, 2012

Tahu Gimbaling

Biasanya kalo mudik ke Semarang aku menyempatkan diri untuk mencicipi makanan khas ini, ga tau kenapa kalo belum nyicip rasanya koq ada yang kurang. Rasanya sih ga heboh-heboh amat, biasa aja seperti kita makan ketoprak cuma ada gimbal (peyek udang) dan telur ceploknya. Tapi ya itulah, tetap saja rasanya kepingin makan kalo udah di Semarang.

Kemarin mudik lebaran idul adha juga menyempatkan makan, sebenarnya ga enak juga makan di luar sementara di rumah makanan melimpah. Lebaran haji ini rumah mertua memang mendapat banyak kiriman makanan, belum lagi jatah daging yang melimpah dari hewan qurban hingga kulkas sampai tidak muat. Waktu aku balik ke Jakarta sih di suruh bawa tuh daging sapi, tapi akang ga mau, "kayak di Jakarta ga ada daging wae..." katanya sambil geleng-geleng.

Kembali ke tahu gimbal, hari itu kami mendatangi tempat jualnya di siang hari, biasanya malam kami ke sananya, tapi selama di sana kadang malam hari akang ada acara, jadi hanya bisa menemaniku di siang harinya. Tidak begitu banyak yang berjualan jika siang hari di daerah sekitaran SMA 1 Semarang itu. Kalo kata akang, tahu gimbal di sini harganya sudah tidak seusai, karena terlalu mahal. Jarang ada warga setempat yang membeli kecuali para pendatang. Tapi ga papa lah, sekali dalam setahun kan sah-sah aja makan di sini.

Tahu gimbal ini paling enak disantap jika rasanya pedas, sayangnya perutku sekarang udah menolak untuk makan yang pedas-pedas, jadi pesannya standar aja. Kebiasaan makan pedas sekalinya ga pedas rasanya koq jadi ga nendang ya..? :-)

Eniweilah, ga banyak yang aku lakukan di Semarang, dari hari ke hari hanya tidur dan makan saja, sampai timbangan njengking pas sampe rumah...hadeuuhh.. sutra lah.. ndut yo ben..

10 comments:

  1. Hahh udah deh kalau disuguhin ulasan tentang kuliner, aku pasti berfantasy sambil melet-melet.

    Walaupun kata Mbak AY rasanya kurang nendang, tapi kalau disantap dalam keadaan perut protes seperti ini, rasa tahunya pasti nendang-senendang nendangnya, apalagi kalau pake peyek udang...heudeuuuuh...dan sepertinya begitu sampai rumah, pasti ada yang langsung rancang program diet hihi...

    BTW, nama Tahunya terasa tanggung banget yak?, kenapa gak diterusin aja jadi Tahu Gimbalingbalingbambu?, pasti lebih menjual.

    ReplyDelete
    Replies
    1. baling bambu. itu sih film kartun scooby doo..

      Delete
    2. hahaha...kalian inih :D
      ntar tak traktir aja deh..
      biar pada nendang semua..:))

      Delete
  2. nah itu baru makanan semarang. in the hoy banget tu tahu gimbal. lha koq nggak bagi-bagi kesini?

    ReplyDelete
  3. Dulu saat kami menikah di Jogjakarta 11 DESEmber 2005, istri saya masih skripsi di PGRI Semarang, dan masih ngekos di sekitar Dr Cipto Semarang.

    Saya sudah pernah ke Semarang nengok istri yang sedang skripsi di sana, dan juga kami sempat jalan jalan udah kaya orang pacaran (hihihi) sekalian wisata Kuliner. Belum ketemu sama Tahu Gimbal ini mba. Cuma kuliner Sate langganan kami di sekitar Jalan Supriyadi, dan cari lumpia hiehiheiheiee.

    Semarang kota yang modern, luar biasa, saya suka sekali. Oh ya family Ibu saya juga tinggal di Semarang, tepatnya di kawasan sekitar WONDER RIA. Saya Kangen semarang

    ReplyDelete