Tuesday, November 27, 2012

Becoming Mac Gyver

Dari kecil ayahnya sudah mendidiknya untuk kreatif (selain tidak mampu), ketika anak-anak lain dibelikan mobil-mobilan, bocah keling ini malah membuat sendiri mobil-mobilannya menggunakan papan dan sendal jepit. Dan mainan yang dibuatnya berhasil menarik minat anak-anak lain karena lebih kuat karena terbuat dari papan, bisa mengangkut pasir dan bebatuan. Sedangkan mobil-mobilan anak lain tidak bisa.

Saat ayahnya sibuk memperbaiki rumah dan berkutat dengan palu dan papan, bocah ini juga ingin ikut serta, tapi karena terlalu kecil, ayahnya akhirnya membelikannya palu kecil juga beberapa papan sisa untuknya berkreasi. Banyak yang bocah itu hasilkan dari sisa papan itu, mulai dari senapan, serokan, beragam mainan juga dibuatnya.

Agak besar sedikit, ketika anak-anak lain sibuk bermain bola, bocah ini berlari pulang ke rumah dan minta dibelikan bola. Alih-alih membelikannya bola, ayahnya malah memberikannya sepeda kumbang yang dibelinya dari tukang loak. Sepeda itu terlalu besar bagi bocah keling itu, tapi tetap saja bocah itu belajar mengendarainya walopun tidak bisa duduk di sadelnya. Hanya berdiri miring kerena di tengahnya melintang besi. Ayahnya berfikir, suatu saat nanti anak itu pun akan besar dan akan terbiasa menaiki sepeda tersebut, jadi daripada buang duit untuk sepeda kecil, lebih baik sekalian membelikannya sepeda yang besar.

Akhirnya karena terbiasa membuat barang yang dia inginkan sendiri, maka setelah besar kebiasaan itu pun berlanjut. Hampir semua barang yang sulit didapatkan dia buat sendiri di rumah, plat baja dijadikan pisau, cangkul kecil pun bergagang shock breaker, semua tools aneh untuk mempermudah hobi ngoprek mobilnya pun dia buat sendiri. Hasilnya bahkan kadang dipinjam orang bengkel untuk benerin mobil di sana. Di rumahnya banyak barang rongsokan yang sama sekali ga boleh dibuang ama dia, katanya sapa tau nanti berguna. Sudah mirip Mac Gyver banget, sampai mur di jalan pun dia pungut dan dibawanya pulang barangkali dia butuh suatu saat nanti.

Itulah si akang, bocah keling yang sekarang menjadi bojoku...
Sekarang dia lagi sibuk bikin tool aneh, katanya buat nyangga selang di mobilnya, dan aku dicuekin seharian penuh...iyaahhhh...*sambit terong...*

# lanjut nonton tipi aja ah...

16 comments:

  1. wah jangan jangan cari bojonya juga pake teori mac gyver
    cari barang ge kepake dimodif biar mantap...

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh mungut di jalan koq raw..
      diberishin, dimandiin...jadi deh panci yang kinclong..
      eh, maksudnya bojo yang kinclong..

      Delete
    2. bilangin masih kurang kinclong gituh...

      *nyumbang amplas...

      Delete
  2. untung beliau nggak dandan ala robocop. kalo demikian, mbak ay bakalan makin dicuekin... +awas disambit lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...kalo dicuekin mendingan pergi aja ah..
      ke pasar belanja.. :D

      Delete
  3. Duilee yg dicuekin....
    Bikin saingan donk, bikin mobil anti badai kek atau bangun rumah dari paku payung. Pan jadi kreatip juga :p

    *disambit es krim

    ReplyDelete
    Replies
    1. kekeke..ntar bikin sanggul anti badai aja deh..
      kena angin puyuh pun teteub jejeg..:D

      Delete
  4. Waaaah bojo nya mbak Ay itu Mac Gyver ya.. hehe, multitalent ya mbak.. dulu juga saya susah mendapatkan yang saya inginkan pas waktu kecil.. tapi tetep aja mbak gak bisa bikin apa-apa.. heheh selamat pagi mbak ay.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. pagi juga mas arez...:)
      ya gitu deh dia, mungkin emang udah bawaan kali begitu..
      beda ama aku yg ga bisa apa2..hehehe

      Delete
    2. Buktinya mbak Ay bisa bercerita tentang bojo nya mbak Ay.. berarti mbak Ay punya bakat terpendam yaitu Penulis.. heheh

      Delete
  5. ha ha ha.... bojonya kaya' einstein aja mbak ay....cucok dech,...

    ReplyDelete
  6. wah termasuk manusia langka tuh mbak, karena ndak smua orang bisa kreatif seperti itu hehe skali-kali mbak Ay minta bikinin kompor aja dari sisa plat besinya hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduuh, berat ntar kalo mo dipindah2 dong..:D

      Delete