Friday, November 23, 2012

Jenguk Ibu

Memasuki Bogor sekitar jam dua siang kamis kemarin, hujan deras dan kemacetan menyambut kami di sana. Tidak ada yang aneh, dari dulu memang Bogor selalu saja seperti ini, angkotnya ribuan hingga terkenal dengan kota seribu angkot. Sayangnya penambahan armada ini tidak dibarengi dengan penambahan jalan, mungkin karena lahannya tidak ada maka jadilah kemacetan mendominasi setiap harinya.

Kami ke Bogor bertujuan untuk sowan ke tempat ibu, karena tiga hari sebelumnya aku mendapat kabar kalo ibu sedang sakit, jadi maksa akang untuk mengantarku ke sana. Alhamdulillah setibanya aku di rumah ibu, beliau sudah kelihatan sehat. Udah ga papa, katanya. Lalu mulai bercerita kenapa dia sakit.

Dimulai dari meninggalnya seorang teman dekat ibu hingga membuat beliau shock. Padahal (katanya) seminggu sebelumnya temannya itu datang membawakan makanan. Dan temannya itu kelihatan sehat tanpa sakit apapun, eh ga taunya setelah seminggu lewat temannya berpulang. Saking shocknya sampai sakit, hingga ke puskesmas sampai dua kalipun tetap saja badan rasanya meriang. Tapi ternyata ada hal lain yang membuat ibu sakit, ternyata ibu ketakutan. Takut arwah temannya datang ke tempat ibu dan mengajak ngobrol. Masalahnya dulu pernah ada temannya meninggal, eh malamnya ibu didatangin, tapi dengan kondisi almarhumah dibalut seperti diliang lahat. Makanya ibu ketakutan.

Percaya atau tidaK, dikeluargaku yang bisa melihat 'hal-hal' seperti itu cuma ibu dan adik laki-lakiku. Kalo adikku cuek jika bertemu hal yang aneh, sedangkan ibuku tipe penakut kayak aku, makanya kalo abis ngeliat suka meriang sendiri. Ada-ada saja emang... kirain sakit karena apa, ternyata karena shock dan ketakutan. Pantas saja dikasih minum obat ga sembuh-sembuh..

Tapi untunglah sekarang beliau sudah ga papa, udah bisa nyerocos panjang lebar berdebat dengan akang. Akang dengan pemikiran modernnya, dan ibu dengan pemikiran kolotnya... klop lah. Aku cuma jadi penonton aja dengerin mereka bicara.. ah, pada dasarnya aku emang pendiam jadi cuma mesam mesem aja bisanya...hehehe..

Bar magrib kami pulang, menembus kegelapan malam kembali menuju ibukota...
Sehat terus ya mom.. !

26 comments:

  1. diwasitin dong...
    kalo ada pelanggaran semprit

    ReplyDelete
  2. weeih, itu brrti ibunya punya kelebihan tuch,.
    klo lgi sndrian kan bisa mnta ditemenin n ngobrol sma almhm.. hee

    ReplyDelete
    Replies
    1. justru ibu ga mau ngeliat yg kayak gitu..
      bisa pengsan dia.. :D

      Delete
  3. Tempat tinggalmu di Jakarta?
    Aku lihat ada posting dirimu tentang daerah Cakung, Jakarta Timur yaah.. ?

    Bolehlah kopidaratan ... Sama blogger yang lain :D

    Doaku untuk Ibunda Ay : Semoga sehat terus yaa .. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, deket bkt hehehe..
      kopdarnya nunggu ijin juragan dulu deh...hihihii..

      makasih doanya ya mas.. :)

      Delete
    2. ketemu di bkt aja ya...
      biar gausah nyuguhin aer..

      Delete
  4. Moga Ibunya Mbak Ay lekas sembuh total ya. Moga Shok dan rasa takutnya Ibu juga cepat hilang. Amiin.

    ReplyDelete
  5. ikut berdoa, semoga Ibunda selalu sehat dan enerjik.

    ReplyDelete
  6. semoga sekeluarga besar sehat semua... pa kabar Ay...ga jenguk mp ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin..makasih mas..
      kabarku baik, mas wibi gimana?..hehehe..
      iya maaf lama ga jenguk mp, emang mas wib masih main di sana?

      nanti aku mampir deh bentar..

      Delete
  7. rumahku sudah saya hiasi musik... silakan mampir
    http://czechnya.blogspot.com/

    ReplyDelete
  8. waduh serem ya punya kelebihan kayak begitu, saya juga penakutnya minta ampun Ay

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama dong...
      amit-amit deh ngeliat kayak begitu, jangan sampe..

      Delete
  9. oh... moga sehat - sehat semua yah........

    ReplyDelete