Friday, November 16, 2012

Kado Manis dari Rudy Arra

Sebenarnya aku belum begitu kenal lama dengan blogger satu ini, mungkin 2-3 bulan lah. Itu pun kenalnya ga sengaja karena sering lempar komen di rumahnya Rawins. Tapi dari yang aku liat dia ini anaknya ceria, tulisannya hampir setipe dengan Rawins, tapi kalo Rawins itu tipe sarunya. Dan Rudy tipe anak manisnya. Jangan-jangan emang diam-diam Rudy berguru sama si mumet itu.. sapa tau..!

Well, kemarin Rudy Arra memberikan aku hadiah Typography ini, ntah artinya apa typography itu, emak-emak kayak aku cuma ngerti bentuknya mirip titik-titik siluet yang membentuk benda atau wujud manusia. Dan jadilah aku seperti foto di atas itu.

Makasih buat Rudy yang sudah meluangkan waktunya dengan darah bercucuran dan peluh yang membanjir saat membuat ini. Terharu banget ada yang mau membuatkannya untukku padahal kami berteman baru sebentar... :-) Jujur, aku ga begitu hapal dengan wajah Rudy Arra ini, wong photo profile cuma wajah sebelah doang kayak film Face Off, mana latar belakangnya gelap pula...makin samar-samar aja keliatannya. Kuharap dia bisa lebih mengeluarkan sisi narsisnya biar aku bisa melihat senyum manisnya di rumah itu. Jangan ikut-ikutan si Raw yang datar ya, Rud..!

Untuk selanjutnya, semoga kami masih bisa berteman walaupun hanya di langit saja. Buat adikku Rudy Arra dari rumah sebelah, thanks alot ya..!

*kecup dan peyuk dari jauh..*...kecup dengan bibir sekseh loohh..! Catat...! ..wkwkwkwk..

PS : aku copas tulisan Rudy Arra untukku di bawah ini, biar ga ilang dan nyarinya gampang...

Rudy Arra berkata :

Syukur Alhamdulillah akhirnya Label Cinderamata Edisi Kelima sudah tiba!. Jujur, aku sangat menikmati setiap proses editing dari Edisi Pertama sampai Edisi yang sekarang ini, dan terdapat kepuasan tersendiri ketika aku dapat menyeleaikan setiap Edisinya dengan hasil yang bagiku cukup memuaskan mengingat berbagai kendala yang aku alami selama proses editing. Semua ini terasa istimewa karena aku akan memberikan setiap karyaku ini untuk kawan-kawan yang memang kuanggap istimewa. Tidak ingin semua ini hanya berakhir sekedar kata, akupun berusaha mewujudkannya walau hanya lewat sebuah karya yang mungkin biasa saja atau bahkan tak bernilai apa-apa. Tapi aku tetap berharap dan selalu optimis jika kawan-kawan dapat berkenan untuk menerimanya.
Oke...cukup melo-melo-nyah, sekarang langsung saja kita ngapelin seorang gadis remaja nan cantik jelita yang sekarang sudah menjadi seorang wanita dewasa yang masih tetap cantik saja (gak berani bilang REMAKO alias ‘Remaja Kolot’ lagi ahh!!!). Aku tidak mengerti kenapa Mas Raw sampai hati memanggil beliau dengan panggilan ‘Si Bebek’, padahal menurutku beliau ini lebih tepat diibaratkan  sebagai seekor Angsa putih nan Anggun dengan bulu halusnya yang sedang berenang ditengah Telaga yang bercahaya (ada yang mau protes??? Hihihi...).

Baiklah sekarang kita Sambit...Mbak Ay Sagira!!! (maksudya ‘sambut’ lho). Silahkan dinikmati hidangannya ya Mbak.
Aku men-disain ini dengan disertai cucuran keringat, darah dan air mata lho Mbak. Bercucuran keringat karena memang cuaca gerah banget, bercucuran darah karena memang banyak nyamuk yang menghisap darahku, dan bercucuran air mata karena memang waktu ngedit ini aku banyak nguap karena ngantuk sampai mengeluarkan air mata. Bhahahaaa...

Untuk disain foto Mbak Ay aku menggunakan warna ungu, soalnya kan biasanya wanita memang mengukai warna ini. Tadinya aku mau memakai warna coklat, tapi dipikir-pikir lagi aku khawatir nanti malah dapet protes dari Mas Raw, aku takut dia bilang gini “Kok warnanya malah kayak warna bulu Orang Utan???”, kalau warna ungu kan paling parah juga dibilang kayak warna Terong, lumayan lah gak terlalu nyelekit di hati.

Dan alasanku memilih foto Mbak Ay yang ini karena aku naksir sama senyumnya itu loh, seksehh abis deh pokoknya. (Pasti Mas Raw protes lagi!).

Baiklah Mbak, aku gak bakalan panjang kali lebar lagi deh, karena khawatir nanti malah jadi tinggi hati, pokoknya Typography ini aku dedikasikan untuk Mbak Ay Sagira, semoga Mbak Ay berkenan menerimanya dengan hati yang ikhlas. Mohon maaf atas kelancanganku dalam proses membuat karya ini, dan mohon maaf juga atas segala kekurangan. 

Terima Kasih.
#kecup


41 comments:

  1. Yang gak nguatin tu ya "Senyum sekseh" nya tuuu lhoo mbbbaaaaakkkkkkkkkk............. abrakadabra bangettt..... ciakk ciakk ciakk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga heran dibilang gitu.. hahahaha..
      ternyata ada juga yang kagum ama senyumku..

      ah, memang dahsyaaaattttt....wkwkwkwk

      Delete
    2. ciumannya emang dahsyat...
      berasa kecium baswey...

      Delete
  2. hahh... mas rudy dapet peyuk dan kecup.
    wah ilang tu nanti inspirasi typonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya malam ini aku libur dulu bikin TG deh Mas, Peyuk kecupnya Mbak Ay membuat aku terlenaaaa...

      Delete
    2. waduhh.. kalo gitu peyuk kecupnya sekali aja dah..
      bisa ga bikin TG terus nih berenti di aku...:))

      Delete
    3. Rudy, ga boleh banyak-banyak...ntar ketagihan.. :))

      Raw, mimpi buruk...ada Raw soalnya di situ..

      Delete
    4. Gak apa-apa kok Mbak, anggap saja Mbak Ay beramal kepadaku...hihi...

      Delete
    5. amal yang tak putus dosanya. dosa jariyah, hihi

      Delete
  3. Aku juga berterima kasih pada Mbak Ay karena sudah dengan senang hati menerima bingkisan ini. Padahal pada awalnya aku sempat segan saat akan membuat TG untuk mbak ay ini, aku khawatir Mbak tidak berkenan bila salah satu fotonya aku acak-acak hehe...

    Tapi dari dulu aku tidak terlalu tertarik untuk memajang fotoku di MedSos Mbak, album foto twitter-ku saja dipenuhin sama TG-ku hehe, itulah kenapa aku memakai warna kelam pada template blog-ku, kan biar misterius-nya dapet, lebih tepatnya 'Sweet Mysterious' haha... Tapi selanjutnya aku akan berusaha untuk bersikap lebih terbuka mengenai penampakanku kiiiiikikikikkk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. gitu dong, jangan kalah ama si Raw..
      kutunggu senyum manisnya dipajang yaakkk.. :D

      Delete
    2. hai penguasa kegelapan
      senyumlah seindah cengir kuda...

      Delete
    3. Mas Raw : Wahai Pinky Prince...senyumlah dengan lebar, jangan nanggung...

      Delete
    4. Mbak Ay : Sound Effect-nya pake suara panci dong Mbak...

      Delete
  4. ah kalo yang ga enak kenapa larinya ke ane, gan..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan biasa ga enak, tambahin dikit ga papa lah..

      Delete
    2. Apanya yang enak nih...hmmm jadi curiga!

      Delete
  5. HAH ... mas Rudy dapet kecup?


    mmmhhh ....

    ReplyDelete
  6. Selamat untuk kado manisnya.

    Mas Rudy enak bgt ya, dpt peyuk dan kecup sekseh. Bisa gk tidur tuh kebayang-bayang terus.

    ReplyDelete
  7. Replies
    1. sama sama...
      boleh bawa panci gak..?

      Delete
    2. Boleh...asal jangan bawa masalah saja Om...

      Delete
  8. ikutan ksh ucapan selamat ya mbak.... :)

    ReplyDelete
  9. ikutan juga deh.. selamat ya mbaaak.. :)

    ReplyDelete