Thursday, November 29, 2012

Telpon

Pagi masih terlihat agak gelap, kukayuhkan sepeda menuju komplek seberang. Hanya sedikit putaran lalu aku melaju menuju taman lolipop. Taman lolipop bukanlah taman istimewa, hanya taman kecil yang pijakannya mirip lolipop, makanya aku menamainya begitu. Dulu taman ini terlihat rapi, tapi sekarang temboknya banyak dicoret-coret orang.

Kuparkirkan sepeda, lalu duduk di bangku besinya. Ingat semalam janji dengan seorang teman untuk menelpon akhirnya ku telpon dia. Tidak banyak yang kami bicarakan, aneh memang, biasanya dia selalu berkisah banyak hal. Walaupun kesehariannya aku tau seperti apa, tapi biasanya selalu saja ada yang dia kisahkan dengan lucunya. Tapi pagi ini berbeda, hanya sedikit yang dia katakan sampai aku bingung sendiri mau bicara apa lagi.

Aku menelpon karena semalam dia nelpon tapi tidak tersambung, karena kepalaku sakit dan aku jauh dari ponselku. Kupikir dia punya kisah yang ingin dia ceritakan, hingga aku berjanji akan menelponnya balik pagi ini.

Telpon terhenti ketika dia bilang ada telpon lain masuk. Aku cuma diam mengiyakan saat dia pamit. Hanya bisa menatap ponselku lama, apa sebenarnya yang terjadi..? Kenapa jadi biasa begini ya..? Dimana kisahnya yang selalu membuatku tertawa..? Kenapa dia seperti ogah-ogahan diajak bercakap-cakap ya..? Ah, ntahlah.

Lama aku berdiam diri di taman lolipop itu, berharap dia menelponku kembali setelah menerima telpon dari orang lain. Tapi kutunggu setengah jam tidak ada dering telpon darinya. Ah, sudahlah...mungkin dia sibuk atau tidur lagi. Biarkan saja..

Kukenakan sandal dan mengayuh sepedaku pulang, sudah tak ada keinginan untuk berputar lagi. Hanya ingin pulang dan menulis....

Hmm...pagiku yang sepi, padahal aku rindu bercakap-cakap..

# kisah langit

7 comments:

  1. bercakap-cakaplah di sini. bisa tersenyum, tertawa, lalu ngakak. sekedar memberikan kompensasi sehat tanpa risiko.

    ReplyDelete
  2. makanya kalo nelpon jangan subuh subuh
    masih enak buat kelon...

    ReplyDelete
  3. Selamat pagi anak2..hahaha waduh jan bungah yah ngger dadi kowe kowe pada. Sekolah sekolah nang stm jann...ora patut yakin mulyane ... uhhh.. temenan...hahhaa... nyong tau nglakoni gemiyen lagi dong jaman nyong sekolah nang stm yah..ya pada bae kaya kowe kowe pada anak-anaku..! Anu mlebune jam 7. Jam setengah 8 esih nang terminal karo udud ndopok kr calo terminal hahahaha...ana maning waaahhh anu saking ora duwene kang adipala butul cilacap kota ngepit kang ngumah jam setengah 5...uthuk...uthuk uthuk... aringane bane gembes nang nggon slarang...bwaha hahhaha. ngenteni dipompakaken karingane nang sekolahan keri pite di sendekena maring warung mlumpat tembok segelem-gelem..hahaa...kwe modale pirang2 pancen. Ana maning ngger pas jam istirahat ngger nyong ndeleng kowe kowe pada angger lagi jajan kae nang warunge biyunge kae jan yaa...gole mangan mendoan telung lembar, es te he 2 gelas rokoke telung ler...gole bayar pira? Sewu limangatussss. .hahahahaha. kwe kasus jan pada yakin.ya ngonoh pada derasakena bae yah......

    ReplyDelete
  4. mungkin semalam hrusnya menjadi spesial bila mau untuk bercakap2..

    ReplyDelete
  5. ya kayaknya lanjut tidur lagi tuh teman...

    ReplyDelete