Friday, December 21, 2012

20.12.2012

Langit terlihat mendung sore kemarin, tapi aku sudah siap untuk berangkat bertemu teman-temanku. Hari ini memang kami berjanji untuk bertemu setelah sekian lama sibuk oleh aktifitas masing-masing. Sulit sekali menentukan hari kapan dan dimana kami akan bertemu karena sebagian besar dari teman-temanku bekerja, sepertinya hanya aku yang cuma ibu rumah tangga saja, makanya waktuku mudah sekali diatur tidak seperti kebanyakan teman-temanku.

Mendung, hujan kemudian banjir dan kemacetan membuat beberapa teman mengurungkan niat untuk datang. Mereka terjebak macet hingga tidak bisa bergerak sama sekali dan akhirnya memilih pulang malam itu. Hanya beberapa yang bisa mencapai lokasi dengan jam yang berbeda-beda. Aku juga terjebak macet saat perjalanan menuju ke sana.

Berkumpul dengan teman-temanku ini kadang suka minder juga, karena mereka semua bekerja dan aku hanya tinggal di rumah. Kisah mereka banyak dan beragam, sedangkan aku, apa yang bisa aku ceritakan..? Ga mungkin juga cerita masalah masak dan bebenah di rumah, itu mah kejadian sehari-hari, ga ada yang istimewa. Kalo punya anak masih mending cerita soal anak, lha ini ga ada juga. Jadi kebanyakan aku hanya menyimak saja setiap percakapan mereka, ataupun tertawa dengan semua gurauan mereka.

Cuma satu yang mereka andalkan dari aku mungkin, jadi tukang foto. Ntah kenapa bisa begitu, padahal moto juga cuma asal njepret doang, setingannya juga kebanyakan otomatis. Tapi selalu didaulat buat mengabadikan kenarsisan mereka. Sayangnya malam itu aku lupa bawa kamera, jadi hanya bisa mengandalkan kamera hp saja.




Acara bercanda selesai sekitar jam 11 malam, dan aku pulang menggunakan taxi karena sudah larut. Tapi ntah kenapa di dalam taxi kepalaku rasanya pusing sekali, sampai eneq dan pingin muntah, tapi aku tahan. Sampai rumah langsung minum ant*angin dan langsung tepar. Sampai sekarang pusingnya masih terasa, cuma udah ga eneq lagi. Bisa jadi aku masuk angin..

Yang kusesalkan dari acara kumpul-kumpul ini cuma satu, janji beberapa orang yang akan datang tapi sama sekali tidak menampakan batang hidungnya. Di groups padahal heboh bilang bisa datang, tapi kenyataannya beda. Makanya suka males kalo ada yang bilang, "insyaalloh" padahal sama sekali ga berniat datang. Setidaknya kirimlah pesan kalo tidak bisa hadir, agar kami tidak perlu menunggu mereka di sana. Penyakit insyalloh ini emang harus dibasmi kayaknya.. Padahal Insyaalloh berarti 99% kemungkinan bisa dan 1% kemungkinan tidak, kenapa bisa jadi Insyaalloh = tidak bisa sama sekali..?

Sutralah..

PS :
buat sobatku yang sedang mudik, semoga kebahagiaan selalu bersamamu, dan semoga selalu diberikan kesehatan untukmu dan seluruh anggota keluargamu, amin..  lain kali pesanku dibalas kenapa sih..? pelit amat cuma nulis sebaris dua baris doang.. payah bener.

18 comments:

  1. hai mba!!!kangen wkwkw...iya insya allah itu adalah kata sepakat untuk hadir apabila Allah menghendaki bukan sepakat buat ga hadir :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kangen koq ngilang...
      kemana aja dirimu neng..?

      *peyuuk*

      Delete
  2. wahaha, jadi intinya memang kalo ga bisa itu kamuplasenya bilang,mudah"an dsb nya ..hehe
    Yah, untungnya overal ketemuan ama temen"nya menyenangkan toh mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya alhamdulillah, bisa olahraga mulut..
      rahang pegel ketawa terus :D

      makasih ya dah mampir ..

      Delete
  3. Insya Allah adalah ungkapan tanda menyepakati untuk berbuat atau tidak berbuat sesuatu, bukan ungkapan pemaaf yang akan mentolerir pelanggaran atas kesepakatan tadi. Saya pastikan, yang mengucapkan lafal Insya Allah, lalu tidak menepati, berarti tidak tahu hakikat frase sakral itu.

    ReplyDelete
  4. lidah orang kita...udah jadi kebiasaan ya mbak Ay...buat jawab ngak bisa atau tidak bisa lansung pke kata itu.... kya nya susah n berat banget.

    eh...malah kebalikan kenyataannya ...kata insya Allah sering di jadiin ucapan hanya buat alasan jawaban basa basi...satu putusan... payah ya mbak...hehe

    ReplyDelete
  5. lidah orang kita...udah jadi kebiasaan ya mbak Ay...buat jawab ngak bisa atau tidak bisa lansung pke kata itu.... kya nya susah n berat banget.

    eh...malah kebalikan kenyataannya ...kata insya Allah sering di jadiin ucapan hanya buat alasan jawaban basa basi...satu putusan... payah ya mbak...hehe

    ReplyDelete
  6. itu foto'a lagi ada di apa mba,kok asing kelihatan'a alias belum pernah lihat

    ReplyDelete
    Replies
    1. di Grand Indonesia Mall, daerah Thamrin :)
      karena suasana natalan jadinya banyak ornamen seperti itu..

      Delete