Saturday, December 29, 2012

Hilangnya Sahabat

Berdua di rumah rasanya memang sepi, apalagi aku tipenya memang pendiam dan tidak banyak bicara, sedangkan pasanganku lebih banyak disibukkan oleh kegiatannya juga pekerjaannya. Jadi otomatis aku makin banyak berdiam diri, paling kalo kerjaan rumah udah beres ya baca-baca.

Teman buatku sangat membantu dikala aku ingin ngobrol. Apalagi setelah sakit lama kemarin konsentrasiku sepertinya masih belum pulih benar, jadi kalo baca buku suka bingung sendiri ini kisah apa sih..? Baca satu halaman berkali-kali tetap saja ga nyangkut.

Sayangnya, aku hanya bisa menunggu di sapa teman, karena mereka kebanyakan bekerja dan sibuk dengan urusan masing-masing. Kadang percuma nyapa duluan karena biasanya jawabnya lama, jadi lebih baik mereka yang nyapa aku.

Sebenarnya aku punya sahabat, dia sohib yang kuanggap bisa diajak berkisah tentang apapun, dan aku paling senang jika dia menyapaku. Hanya saja sudah 2 tahun belakangan ini dia lebih sering menyapa orang lain dibandingkan diriku. Ntah masih bisa dibilang seorang sohib atau tidak aku juga ga yakin. Karena waktunya semakin sedikit saja buatku dan asik dengan dunianya sendiri dan teman-temannya. Kadang-kadang aku rindu masa-masa dimana kami masih bisa tertawa lepas bersama. Tapi itu sudah tidak ada lagi sekarang..

Well, pada kenyataannya aku memang harus membiasakan diri untuk tidak disapa, atau menjadi prioritas utama teman bicaranya lagi. People change, orang berubah demikian juga dirinya, bahkan kadang aku tidak mengenali dirinya sama sekali belakangan ini. Sohibku yang kusayang sudah tak ada... Pun rasanya percuma jika bertanya 'kenapa', karena pada akhirnya kami malah bertengkar dan biasanya dia akan semakin tidak mau bicara denganku berhari-hari lamanya. Kami bahkan pernah berbagi Latitude Maps agar bisa mengetahui posisi masing-masing, tapi ntah kenapa dia menutupnya, mungkin udah ga mau diintilin lagi kali. Tapi bisa jadi juga dia sudah bosan padaku karena aku terlalu pendiam...anything's possible..

Ah, sudahlah. Seperti yang Joeragan Panci bilang, anggap aja aku sedang tidak beruntung dengan sebuah persahabatan...Walaupun kadang aku merindukan dirinya...

# kala sepi mendera..

22 comments:

  1. Betul mbak, jgn terlalu diambil pusing. Yang penting kita masih terbuka untuk menerima keadaan seorang teman...

    Biasanya itu yang membuat kita sangat ketergantungan pada seorng teman adalah RAHASIA. hal-hal yang bersifat rahasia yg kita bocorkan pada seorang teman yg dianggap dipercaya, akan mebuat kita sangat ketergantungan ketika ia akan pergi meninggalkn kita...

    ReplyDelete
  2. harusnya sambil nyanyi aku bukan sapa sapa...

    santai saja atuh
    diam itu mas, kalo banyak diam tar bisa dapet mas mas...
    *lempar panci

    ReplyDelete
  3. Panci..panci...ada yang mau beli panci ga nihhhhhh?
    Pa kabarnya mba lama ga ngesot kesini..ahhahahyyyy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. heraann...makin banyak aja joeragan panci di kancah persilatan blogspot...hahaha..

      makanya sering-sering ngesooot..
      sehat alhamdulillah, semoga demikian juga dengan panjenengan..:)

      Delete
  4. saya juga pendiam mbak... karena nya orang suka menjudge saya sombong...hehe
    tapi ta apalah..ga saya ambil pusing... toh sy ga merugikan mereka dan sadar itu bukan akhir dari segalanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kalo kita ketemu pasti suasananya kayak kuburan ya? :D

      Delete
    2. jangan kuatir, kalo Mas Budi ketemuan sama Mbak Ay, pasti orang2 KPK pada nabuh panci

      Delete
  5. Akan ada waktunya nanti untuk bersahabatan lagi, semangat !

    ReplyDelete
  6. aku ya mbak orangnya....*GR* :))

    ReplyDelete
  7. bagus banget blognyaa.. jd keinget sahabat2q.. boleh follow blognya tidak ?

    ReplyDelete
  8. bikin haru nih :)

    tapi ngomong ngomong, makin kesini makin banyak ya populasi pancinya (sok tahu deh gw) :D .

    ReplyDelete