Tuesday, July 30, 2013

Cinta dan Monyet

Kupandangi foto dirinya yang dulu dan yang sekarang, tidak ada yang berubah. Hanya bertambah sesuai umur saja. Fisiknya juga masih kecil dan kurus, dihiasi kumis tipis setengah nyengir ntah kepada siapa. Pria ini tak lain adalah kisahku dimasa SD dulu, seorang teman yang hanya kukenal setahun dua tahun saja karena dia anak pindahan, dan aku juga harus segera pindah ke Jakarta tak lama setelah kedatangannya. Tapi kisahnya ternyata berbuntut panjang sampai sekarang, dialah cinta monyet di jaman itu. Entah siapa yang cinta dan siapa yang monyet aku juga tidak begitu paham.


Aku bertemu dirinya di jejaring sosial yang terkenal itu, katanya dia mencari aku dengan nama asliku tapi tidak ketemu, tapi akhirnya ketemu juga karena terkoneksi ke teman SD lainnya. Sangat senang, begitu tanggapannya saat bertemu denganku, karena sejak kepindahanku dari SD di Indramayu, dia terus saja mencari jejakku walopun selalu berakhir sia-sia. Dari sini bisa dilihat siapa yang cinta siapa yang monyet ya..? Eh, tapi mosok aku monyetnya..? ogah ah..

Eniwei, bolak balik menutup jejaring sosial karena kegalauanku membuatnya kesal juga, sampai akhirnya dia bilang bahwa sudah cukup dia kehilangan aku dan dia tak mau kehilangan aku untuk kesekian kalinya. Lalu jreng..! dia ngaku masih punya rasa untukku...  Dasar aja dia orangnya lucu, abis pengakuan malah ngakak sendiri, jadinya malah aku ikutan ngakak. Walopun pada akhirnya dia bilang dia serius mengatakan itu.

Setelah pengakuannya, tidak ada yang berubah dari dia maupun aku. Masih biasa saja seperti teman yang lama tidak bertemu. Lha lagian mau apa..? Aku punya seseorang yang aku sayang, begitu juga dirinya. Tidak ada harapan apa-apa, cukup hanya sebuah pengakuan yang sudah lama dia pendam saja, tidak merubah apapun. Berteman dengan baik, itu yang aku mau, saling menghormati kondisi masing-masing, ..dan dia pun mengamini.

Seperti kisah dalam film-film, ada seseorang yang sayang pada teman kecilnya, lalu memendamnya hingga dewasa. Memang sangat jarang terjadi, tapi memang ada seperti itu. Tapi anehnya yang aku dengar dari kisah di sana sini, kebanyakan prialah yang punya hati seperti itu. First love never dies... selalu akan terkenang sampai kapan pun... Apakah ada wanita yang seperti itu ya..? Wong aku aja lupa dengan semua hal tentang teman kecilku ini, mungkin karena ga ada minat ama dia kali ya...? hehehe.. berbeda dengan dirinya yang bisa mengingat satu persatu apa yang terjadi di jaman SD itu.

Well, apapun itu, aku senang bertemu dirinya lagi, bertambah lagi sahabat yang bisa kuajak berdiskusi selain dengan si orang hutan itu. Eniwei, ada kesamaan yang identikal diantara si orang hutan dan teman kecilku ini, yaitu...sama-sama saru.. *tepok jidad* .. ato jangan-jangan semua pria seperti itu ya..?

#mumet..
#moyoy ah..

46 comments:

  1. ati-ati lho Mbaak, kepleseet..
    selalu ada kulit pisang di sekitar si monyet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...iyah, makanya sapu yang bersih..:))

      eniwei..
      salam buat arien ya mas roni..
      gutlak semoga sukses meraih cita2nya...
      amiiinnn..

      Delete
    2. awas kulit kacang juga banyak lho, monyet juga suka kacang lhooo

      Delete
    3. monyet yang ini ga suka kacang, sukanya somay..

      Delete
    4. waduh tar kacangnya nganggur dong..?

      Delete
    5. Kasih orang hutan juga seneng tuh..

      Delete
    6. eman mbak kacangnya tak ambile

      Delete
    7. salam belum tersampaikan Mbak.
      anaknya mesih belum bisa ditengok sekarang

      iya Mbak, makasih ya atas dukungannya dan doanya.
      semoga Mbak Ay sekeluarga selalu sukses dan meraih cita-cita semuanya. aamiin.

      Delete
  2. saya sih jaman dulu seneng dibilang cinta lutung. soalnya di lutung kasarung kan si lutung dapet wonder woman, Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hadeuuh, beda budaya kali ya?
      kalo cinta pacul gimana tuh?

      Delete
    2. lutung kasarung itu legenda ya ?

      Delete
    3. iya kayaknya..
      kalo lutung disarung?

      Delete
    4. maksudnya kalo bercinta pake lutung style
      pake sarung gitu...

      Delete
    5. kalau sarungan tinggal buka ya ?

      Delete
    6. kalo pacul nggak jelas tuh Mbak. wong jarang pulang begitu

      Delete
  3. katanya molor malah ngeblog.....

    bte cakepan ini apa yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketularan si mumet keknya..
      Ga bisa tiduuuuuuyy...hadeuuhh..

      Btw, cakepan apaan..?

      Delete
    2. yang pasti, daripada Kang Pacul dong.
      Semua yang ada di sini, lebih cakep dari Kang Pacul.
      Puas?

      Delete
  4. Ehm, yang pertama gk bisa dilupain, tp cukup dicatet dalam national geograpic.hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uhuuy, sepertinya begitu..xixixix :D

      Delete
  5. kalau cinta harimau ada gak? kok ya masih disimpan to yo poto sd nya itu lho, apa memang sama sama menggemari dalam keeningan, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. cinta harimau itu milik si orang hutan..hahaha..

      mas Agus emang jeli ..:)) iya aku nyimpen foto teman-teman dari SD, SMP dan SMA. Pada dasarnya aku sangat menghargai sebuah kenangan, aku bahkan menyimpan surat2 dari para teman2 SDku...kalo dibaca lagi suka bikin ketawa..

      hhh..jadi rindu masa kecil :(

      Delete
    2. dia mah masih jadul, om...
      orang lain nyimpen foto di hape
      dia di dompet

      Delete
    3. saya malah nyimpen foto di brankas mas, fotonya pangeran antasari lah

      Delete
  6. sini aja kalo mau belanja pisang di pasar terapung
    sekalian main perahu, siapa tau kelelep...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengen ke sana deh, suasananya asik banget keknya...
      Ada buaya ga di pasar terapung..?

      Delete
    2. banyak buayanya kok mbak, malah suka di pinggir kali buayanya tidak mau ke tengah

      Delete
    3. Jangan saru ama babi loh mas..babi ga bisa berenang...:D

      Delete
  7. Sepertinya bener kata orang mbak, first love never dies itu bener adanya hehe

    saya yakin setiap orang pasti inget cinta monyet pertamanya, cuman kalo sampai bikin pengakuan dan serius gitu sepertinya harus mikir dua kali untuk melakukannya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Niat dia sih cuma pengen bilang aja, soalnya nyesel dulu ga pernah bilang...hehehe...

      Mas sigit kemana aja..? Sehat kan?

      Delete
    2. akhirnya nyesel dua duanya ?

      Delete
    3. Nek aku sih ra mikir..hehehe..
      Tapi tetap makasih untuk sebuah rasa itu :)

      Delete
  8. untungnya saya ngak seperti itu... hehehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Manusiawi koq wang...ga ada yang salah ..
      Yang salah adalah ketika memaksakan kehendaknya... :)

      Delete
  9. ehem...dulu Mbak Ay yang paling mentereng di kelas, paling cantik -tentu, pinter dan bukan tipe pendiam kan?
    tapi monyet saya...eh cinta monyet saya sekarang ada di rumah, tuh siap-siap mau kerja...ehhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salah mbak, aku paling jelek dan paling item di kelas, anak pendiam dan tidak pandai...hehehe

      Nilaiku semua di bawah rata2 koq..hihihi

      Delete
  10. katannya tidak punya nostalgia jaman sekolah..akhirnya ngaku juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas bumi bacanya pelan-pelan atuh .. kan ntar keliatan sapa yang cinta sapa yang hanya sebagai objek.. :)

      Delete
  11. wuih rame teyus.....
    kok momentnya sama yah.... ingat dan terkesan sangat mendalam akan tempoe dulu... hehehehh....

    ReplyDelete
  12. jearing sosial memang diciptakan untuk penggunanya pada jadi monyet...ups!!
    siapa bilang cuman lelaki yang First love never dies..saya malah sebaliknya tuh...

    ReplyDelete