Wednesday, July 17, 2013

Mampet

"Modoooolll...!" Seseorang berteriak di tengah malam melalui gtalkku. Belum liat namanya pun aku sudah tau siapa dia. Dan saat dia berteriak biasanya emang lagi nongkrong di kakus menjalankan tugas negaranya. Ga tau kebiasaan darimana permodolan ini terus saja berlangsung dari malam ke malam. Kalo pas insomku sedang kumat ya kami pun melanjutkan permodolan itu sampai menjadi podol, eh maksudnya ngobrol ding... :)

Tapi ngomong-ngomong soal modol, aku punya kesulitan dalam hal ini. Istilah kerennya konstipasi, atau kesulitan untuk buang air besar. Aku bisa tahan lima hari tanpa pernah ke belakang sama sekali, memang mengerikan kedengarannya, tapi begitulah aku. Tapi ga tau kenapa ya, masalah seperti ini lebih sering dialami wanita, padahal kalian tau kan kalo wanita itu seneng banget makan sayur dan buah-buahan ketimbang pria, tapi yang sering mampet malah wanita.

Usaha untuk mengeluarkan 'bom' belum juga berhasil, eh malah aku kena biduran. Sudah jatuh tertimpa bruntus pula, badanku gatal memerah dengan bruntusan di sekujur tubuh. Rasanya panas banget, biasanya kalo terserang alergi aku langsung minum incidal, tapi ga tau kenapa alergi yang sekarang agak lama. Harusnya sehari udah sembuh, ini udah dua hari masih aja bruntusan. Mau ga mau ke dokter juga dah dari pada tambah parah.

Dokter memberiku obat minum dan salep, katanya kalo biduran jangan dibedakin pake herox*n, disalepin aja. Tapi selain komplen soal biduran, sekalian aja aku ngomong soal konstipasi tadi, dan diberi obat dulcol*x. Aku cuma ngangguk aja pas si dokter bilang ntar masukinnya dua butir ga papa. Ga taunya pas aku tebus resepnya obatnya berbentuk tabung kecil yang harus dimasukin lewat lobang belakang...aiisshh set dah..!

Ogah banget masukin begituan lewat belakang, pegimane caranye coba..? bayanginnya aja dah serem..:)) alih-alih menggunakannya aku taruh saja di kulkas, dan malah beli obat yang sama tapi versi diminumnya. Malam minum dua butir, paginya aku langsung mules sampe keringat dingin, lalu bom itu pun meledak. Bukan hanya sekali, sampai empat kali..hahaha...sampe lemes aku.

Nasib memang kalo punya usus belibet, cari jalan keluarnya susah kali ya? pake nyasar dulu ke Hongkong sono... untung saja agak jarang terjadi, kalo tiap kali suka konstipasi gini bisa repot aku..

Eniwei, biduran mereda walopun masih agak bruntusan, konstipasi pun lewat.. alhamdulillah..

#sorry agak jorse.. :D

22 comments:

  1. Agak geli sih, tp gpp kok. biar cpt smbuh buruan diobatin dah..

    ReplyDelete
  2. banyak banget sakitnya Mbak? cepet sembuh ya...kirain mampet di hidung, kemarin habis ngomongin batuk, jebul mampet yang lain. Kalau menjelang datang tamu, biasanya cewek2 suka konstipasi, mungkin pengaruh hormon kali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga gangguan2 yang kayak konstipasi begitu nggak ngeganggu aktivitas ya

      Delete
    2. Malah kalo pas menjelang datang bulan suka lancar koq..hehehe..

      Makasih mbak khusna dan mas roni :)

      Delete
    3. hahaha..bawa CD yg banyak ajah :P

      Delete
  3. kira'in got depan rumah yang mampet. ternyata oh ternyata...

    ReplyDelete
    Replies
    1. konstipasi bukan konspirasi

      Delete
    2. Konspirasi perut ke perut ini mah...

      Delete
  4. itu gtalk dari seseorang manusia setengah tarzan di deket teluk Tamiyang di bilangan Kalimantan Selatan to Mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali, tiap modol bawa hape dia..
      Keren kan..? :))

      Delete
  5. Kunjungan perdana, sekedar menebar salam dan minta ijin untuk follow blognya...

    ReplyDelete
  6. Aih.......... melas temen Nok, cah ayu.......

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi...dah ga papa koq bund..:D
      makasihhh...peyuukkk

      Delete
  7. wah jadi tersindir nih :)
    Untung bukan di bus ya ? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha..mangaapp, tapi mas kan beda urusan..
      yg ini mah mampet, yang lain cepirit..hahaha

      Delete
  8. padahal dengan hati penuh keikhlasan saya siap ko bantuin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh, tersandung deh mang...
      *teletubiessss

      Delete