Monday, September 16, 2013

Maling Nekat

Ga tau lagi ketiban sial mungkin, teman akang seminggu yang lalu malam hari di rumahku, mobilnya dipecah kacanya sama orang, lalu tas ranselnya diambil. Tidak ada laptop atau barang elektronik di dalamnya, hanya surat-surat kerja juga kabel cas-casan hape. Sedangkan laptop malah ditaruh di kantong plastik di sampingnya yang sama sekali ga diambil maling itu.

Mobil ini sebenarnya dilengkapi dengan alarm yang bakalan ngomong "Protected by Viper, stand back..!" setiap dideketin sama sesuatu. Kena getar kendaraan yang lewat aja bunyi begitu, atau kena getar geluduk juga. Bahkan sering diisengin sama teman-teman dengan menendang ban mobilnya biar tuh mobil ngoceh. Karena alarm mobilnya selalu ngomong begitu, makanya tuh kendaraan dinamai 'Viper'. 

Tapi anehnya saat maling itu memecah kaca belakang kanan mobil, alarm tersebut ga bunyi. Ntah karena sensitifitasnya berkurang ato apa ga ngerti juga. Lebih saktinya lagi, saat kemalingan itu akang dan empat temannya sedang berada di teras rumah sedang ngumpul. Dan kedengaran suara pukulan dari tempat mereka berkumpul, saat pukulan pertama terdengar si empunya mobil keluar ke jalanan memeriksa, tidak terlihat siapapun di sana, saat pukulan kedua terdengar dia juga keluar lagi memeriksa. Ternyata ada seseorang yang berlari dari rumpun tanaman dengan membawa tas, dan mas Budi (pemilik kendaraan) cuma bisa berteriak 'maliiiing...!' tanpa bisa melakukan apapun. Malingnya langsung tancap gas kabur naik motor yang sudah menunggu di seberang jalanan. Malingnya lagi beruntung karena saat itu ga ada satpam, padahal rumahku bersebelahan dengan pos satpam.

Mas Budinya sih ga keliatan marah-marah,  cuma heran aja ama mobilnya sendiri kenapa alarmnya ga bunyi. Waktu dicek dengan menendang bannya pun saat itu ga bunyi, sepertinya emang udah  ga sensi lagi tuh alarmnya. Berita pun menyebar di sesama komunitas kendaraan, dan banyak kejadian kalo kaca belakang kanan di pecah (dipukul), maka alarm ga bunyi. Aneh juga memang..

Malam ini mas Budi datang lagi ke rumah, kaca belakang sudah diganti, dan alarm sudah diperbaiki. Tapi yang ada malah rame bener tuh mobil, tiap ada yang lewat ga motor ga mobil, alarmnya selalu ngoceh, "Protected by Viper, stand back..!" ...gitu terus, jadi lucu kedengarannya dan jadi bahan tertawaan teman-teman yang sedang nongkrong saat ini. Sekarang tasnya sudah tidak diletakan di jok belakang, tapi di bagasi, memang lebih aman taruh di sana, karena diintip pun ga keliatan. Nah kalo kendaraannya ga ada bagasinya gimana ya..? Jendelanya kasih gorden aja kali yah.. :D

26 comments:

  1. wah, malingnya apes banget tuh Mbak, udah capek-capek ndekem sembunyi, mecahin kaca mobil, belum lagi resiko serangan jantung bila ketahuan, eehh nggak dapet apa-apa selain surat-surat kerja dan cas-casan HP.

    tentang mobil yang dikasih korden, mobil tetangga saya juga dipasangi korden, alasannya biar si baby-baby (anak-anaknya yang masih kecil) bisa tidur pules kala diajak perjalanan jauh---eeehh emang gitu ya?

    semoga menjadi pelajaran berharga bagi pemilik kendaraan, sekarang sudah banyak orang yang nekat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin perlu di coba lagi , maling sekali lagi, kalau apes lagi ya di coba lagi

      Delete
    2. wah ntar motorku juga aku kasih korden aja ah

      Delete
    3. enak kasih baliho spanduk caleg mas bud, ambil di pertigaan jemur andayani kan banyak, hehehe

      Delete
    4. lebih apes lagi kalo ampe mencuri hatinya si bebek
      suer..

      Delete
    5. bukannya hatiku sudah kau curi raw..?

      *sidakep

      Delete
  2. Walah ya percuma dong dikasih alarm? Mendingan tanpa alarm dan nggak usah ninggalin apa pun di mobil deh. Biar pun di bagasi kalau malingnya asal ngambil ya dicongkel juga kali tuh bagasinya.......?

    Apa kabar mbak Rin?

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya kalo maling suka ngintip-ngintip dulu bun, dah di kursi penumpang adalah yang paling mudah dilihat.. kalo dibagasi butuh perjuangan lebih lama, palagi lagi resikonya jg kosong tuh bagasi ..hehehe

      kabar baikk bun..alhamdulillah..
      semoga bunda juga demikian, semangat ya bun..:) :*

      Delete
  3. alaremnya mungkin ketakutan hehehe... kasihan juga tuh malingnya ndak dapet yang berharga.. coba ngambil yang dikantong pelastik, kan lumayan buat blogwalking hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. plastik kresek identik dengan barang tak berharga dan ga penting...padahal banyak orang bawa uang di plastik kresek pas nabung ke bank...

      Delete
  4. Hmm.. malingnya pasti dakdikduk banget tuh,,

    Mbak ay...
    Apa kabar? Kangennya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mas indraaaa....miss yu jugaaa :*

      dakdikduk tapi nekad, kepeped kali dia..

      Delete
  5. masih bersyukur ya Mbak, nggak mobilnya yang diambil. dan semuanya udah baik-bai saja sekarang kan?

    kalo soal alarm memang kadang kacau kalo pas error ya Mbak. saya juga pernah tuh yang sepanjang jalan bunyi nguing-nguing, kesannya kayak saya yang lagi melarikan mobil curian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh kan, namanya saja buatan manusia, apalagi bikinan home industri...

      Delete
    2. tp lebih bersyukur lagi bukan mbak Ay yg diambil...
      (moga-moga adminnya lagi good mood pas baca ini)

      Delete
    3. emang mau di buat apa mas bud ?

      Delete
    4. hahaha...diambil ya boleh, asal dikasih makan aja.. :))

      Delete
  6. yang lagi berduka ada dua kubu nih mbak, rekan akang mbak ay dan juga malingnya.
    benerin kaca kalau ukuran dompet saya sudah mahal banget,
    malingya mungkin untung dapat tas leptop yang di jual lagi bisa laku 25 ribu, hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. harga tasnya mehong euy, maklumlah..yang punya kendaraan orang mampu.. :)

      *semoga malingnya inget bagi-bagi ke admin sini...hihihi

      Delete
  7. alarmnya disogok ama malingnya mungkin mbak :)

    ReplyDelete
  8. ga ada sensor di kaca. paling juga sensor getaran yang gampang diboongin. rata rata yang diutamain kan pintu. atau kalo mau aman sambngin ke pln biar kesetrum tuh malingnya

    ReplyDelete
  9. sengaja alarmnya ngga bunyi soalnyadia pengen diganti denganyang baru...jangan dikasih gorden, udah kaya mau kawinan azh, mendingan ditempelin handuk yang digencet kaca...pasti gelap

    ReplyDelete