Wednesday, September 18, 2013

Ngikut Emak-Emak Arung Jeram


Seorang teman berguruku dua minggu yang lalu mengajakku ikut serta di kelompok travelingnya, dikarenakan pesertanya banyak yang mengundurkan diri, akhirnya banyak bangku kosong di bus, dan bangku kosong ini dijual ke teman-teman berguru kami termasuk padaku. Saat kutanya kemana, dia bilang mau pergi arung jeram. Denger kata arung jeram langsung ngiler, soalnya dari dulu pengen ikutan tapi ga kesampaian terus. Saat itu juga langsung sms akang buat minta persetujuannya, dan dia bilang iya.. horee..!

Dan sabtu tanggal 7 September pun kami berangkat, total peserta ada 20 orang, beberapa diantaranya sudah emak-emak. Dalam hati aku mikir gimana caranya emak-emak mau ikutan arung jeram ya..? apa mereka ga takut..?

Dan benar saja, saat breafing sebelum naik perahu karet, beberapa emak-emak mulai ketakutan. Karena petugasnya menerangkan kondisi terbaik sampai kondisi terburuk jika kami sudah di atas perahu. Mereka takut karena mereka merasa tidak bisa berenang, jadi kalo jatuh ke sungai takut tenggelam dan terbawa arus. Beberapa teman malah berebutan pengen satu perahu denganku, mereka nyangkanya aku bisa berenang. Iya sih bisa, gaya batu forever yang  ada.. hehehe..

Tapi ternyata di tiap perahu ada pengawalnya satu, dan aku beruntung karena pengawalnya ada dua, depan dan belakang. Mungkin sudah takdirnya kali ya, karena saat melaju di sungai membentur batu besar, hingga perahu karet kami terlipat seperti buku, teman-temanku yang duduk di belakang dua orang mental semua ke sungai. Untung saja pengawal belakang sigap segera menarik temanku itu, sedangkan satu lagi sudah mulai hanyut. Aku berusaha menarik dia tapi tangannya terlepas, untung saja (untung lagi) pengawal yang di depan segera menangkap dia sebelum hanyut lebih jauh. Beneran deh, temanku yang tadi mental itu langsung stres, matanya merah karena kelelep ga bisa berenang. Walopun pakai pelampung kalo dianya gugup dan ketakutan, malah tenggelam yang ada, kecuali santai maka dia ga akan tenggelam. Alhamdulillah pengawalnya ada dua orang, jadi bisa nolong teman-temanku yang jatuh ke air.

Jarak tempuh saat itu hanya 5 km saja, itu pun teman yang tenggelam tadi sepanjang perjalanan tanya terus kapan sampainya..hehehe.. asli stres dia :D Setelah sampai tujuan ternyata banyak kisah lain di perahu emak-emak yang berbeda, ada yang sepanjang perjalanan berdoa terus dan istigfar, bisa jadi satu alquran khatam kali karena ketakutan dan baca-baca trus. Benar-benar kisah yang lucu tapi bikin stres...lagian sih nekat mo arung jeram, ada-ada saja..

Tapi asli, aku sangat menikmati piknik ke sini, pengennya sih ambil jarak terjauh, cuma pada takut jadinya ambil yang terpendek. Mungkin lain kali... di tempat lain yang ada arung jeramnya aku akan pergi lagi bersama genk premanku..

PS : emak-emak kalo udah ngumpul ga beda jauh ama abegeh, rame benerrr..





38 comments:

  1. Enak dunk banyak hal menyenangkan bisa bermain arung jeram disana :)

    ReplyDelete
  2. Gitu dong sekali kali
    Masa bebek takut aer...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga takut aer, mamaass...cuma males mandi doang koq..

      Delete
    2. kayak kucing ya takut air dan males mandi..xixixi

      Delete
    3. Iiiiissh..dibilang bebek ga takut aer koq, cuma males mandi doaang... *huhh

      Delete
    4. kalaupun males mandi karena tidak ada temannya sih

      Delete
    5. jiah.. sapa bilang kucing takut air? kucingku malah sering mandi

      Delete
    6. kalah dong bebek ama kucing ya..?

      Delete
  3. mbak ay.... ini di citarik yaaa??? itu instrukturnya namanya aceng bukan? aku pernah ama dia.... mbak kemaren 5 km berapa jam???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah ama dia..? Pernah jadian ama dia..? Hihihi :P

      Ga tau namanya sapa, aku berdiri di belakang waktu briefing, jadi ga jelas pas dia nyebutin namanya... Yang pasti sih orangnya lucu :)

      Iya ini di Citarik..

      Delete
    2. Oya kemaren dengan jarak tempuh 5km paling cuma 30 menitan lah, yang lama saat kami dibiarkan berenang2 dulu di wilayah air yang tenang....mgk total jadi sejam ..

      Delete
    3. lama juga ya 5 km dalam satu jam

      Delete
    4. ada acara renang di sungainya mas, ga lama koq sebenarnya...

      Delete
  4. Mbak, asli seruuu!!! andai saya diajak, saya juga mau...walau nggak bisa berenang, kan ada Mbak Ay...biar kelelep bareng ...xixixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...cari susah nih namanya. :))

      Delete
    2. untung aku nggak ikut. klo aku ikut pasti disuruh ngawal mbak ay terus agar nggak tenggelam

      Delete
    3. jadi mas budy bisa renang ya..? boleh pegangan dong... :D

      Delete
  5. asik donk bisa bareng sama emak-emak..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoii..seru banget pokoknya :) seru jejeritannya..hehehe

      Delete
    2. iya tuh.. emak-emaknya kelihatannya keren-keren.. kecuali satu
      # lirik mbak ay

      Delete
    3. kecuali satu yang paling keren...

      *lirik mas budy

      Delete
    4. cuma satu ya..? tiga gitu biar seru..

      Delete
  6. wahh, ini sih bener-bener bukan emak-emak, apalagi mbok-mbok. ini sih anak-anak muda yang funky dan rock and roll, Mbak...
    cap jempol!!

    ReplyDelete
  7. saya kok jadi pengen ya, serunya dimananya mbak ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih pengen Pak Agus? kalau cuma pengen kejedot batu, nggak usah jauh-jauh ke Citarik...

      Delete
    2. iya, di rumah juga ada tuh pintu kayu jati..

      Delete
  8. Senang sekali baca ceritanya, seru banget ya, Yang di tunggu akhirnya datang juga, hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya seneng banget... pa kabar mas.? lama ga ada kabarnya..
      sehat kan..?

      Delete
  9. Asyikkkkkk...... Jd ingat waktu arung jeram di malang

    ReplyDelete
  10. kenapa sih, tak mau ngajak aku...emak-emak ! Petualangan yang menegangkan...belum pengalaman seh makanya bisa terpental begitu.

    ReplyDelete