Wednesday, September 4, 2013

Pakde

Aku ga ngerti kenapa akang bisa mudah sekali dekat dengan anak kecil, dan rata-rata mereka langsung akrab jika sudah bicara dengannya. Ga beda jauh dengan seluruh ponakan di Semarang, setiap kami mudik, yang mereka cari adalah pakdenya (akang anak tertua di keluarganya). Kalo kami datang para ponakan udah pada ribet nelpon nanyain pakdenya, pulang sekolah pun langsung minta diantar ke rumah mertua biar bisa segera bertemu si pakde ini.

Tapi tahun berganti, ponakan yang tadinya lucu mulai bertambah besar dan mulai lebih banyak ngeselin dibandingkan bikin ketawa. Untung saja ada lagi tambahan satu ponakan baru yang usianya baru dua tahun dan dia lah yang selalu menanyakan pakdenya. Saat lebaran kemarin bocah kecil ini yang selalu ngintil kemana pun. Sayangnya walopun usianya sudah dua tahun, bocah ini belum bisa bicara, ngomongnya masih pake bahasa planet. Dan kita harus berpikir keras untuk mengartikan apa yang dia ucapkan. Tapi biasanya sih nyerah ngertiin ucapan dia, wong sama sekali ga ngerti blas, akhirnya TST aja dah alias tau sama tau.

Dan ini beberapa foto yang kuabadikan tentang keakraban pakde dan ponakannya, ponakan yang imut-imut dan pakde yang amit-amit... hehehe.. oya, bocah ini baru saja nyungsep di aspal gara-gara main bola dengan posisi kaki jinjit (dia punya kebiasaan aneh kalo jalan dan lari selalu jinjit)...jadi bibirnya agak jontor deh :)






PS :
eniwei, kenapa yang ditanyain selalu pakdenya bukan budenya..? karena budenya adalah orang yang pendiam, ngomongnya ga banyak, padahal anak kecil paling senang diajak ngoceh ga jelas, dan keahlian itu yang punya cuma si akang, bukan aku ...aku bagian jepret aja dah :)

#kisah mudik

33 comments:

  1. karena tak cocok disebut bu dhe..
    *keciliken...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini unik juga dan rasanya Pak De menjadi sosok yang selalu didambakan anak anak.

      Delete
    2. pengalaman dari pak de mas agus ya?

      Delete
    3. jarang ngasih sangu koq, wong rumahnya jauh :) paling diajak jalan kalo pas mudik..

      Rawraw : beneran bebek ga ngerti..:(

      Delete
    4. bapak saya kan di panggil pak dhe dan seperti itu

      Delete
    5. jadi kesimpulannya, pakdhe tu pasti disayang ponakan-ponakan karena menyenangkan dan suka ngasih sangu kan?

      Delete
  2. kalau dengar kata pakde atau bude, rasa yang ada cuma adem saja...

    sudah keahlian para Bapak kayaknya Mbak, lebih gampang mencuri perhatian anak-anak, terutama anak laki.

    anak saya cuma punya 1 pakde, selebihnya om-om semua, bahkan waktu pertama kali nyusul ayahnya ke Riau, umur dia 2 tahun sudah pandai bicara, ayahnya pun dipanggilnya "om doniiii" xi xi xi, saya selalu terpingkal kalau ingat itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pintar ya...
      Ntah kenapa bocah ini bicaranya telat, hampir sama kayak anak dari adik kandungku, malah 3 tahun bicaranya masih ngaco...

      Harus banyak diajak ngomong biar mereka ga males ngomong, krn bocah yg diatas kalo makan pun diemut sampe giginya gripis karena keseringan gitu..

      Delete
    2. iya ya Mbak, berarti kita harus pandai dongeng juga ya, biar terstimulasi kala mendengar cerita terus bertanya-tanya...

      uuufff, masalah diemut ini, anak saya juga kayak gitu Mbak, sekali makan durasinya bisa 2 jam, sudah kayak film saja...sampe anyep nasi yang di piring

      Delete
    3. mas Roni dah jadi pakd blom? :)

      Delete
    4. kata Ncip, Pak Zach malah dipanggil Mbah Kung...

      Delete
  3. Berarti Pakdenya ramah sama anak-anak dan anak-anak lebih suka bermain sama Pakdenya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pakdenya ramah dengan siapapun koq :)

      Delete
  4. hehehe..pak dhe memang jadi bapak kedua bagi ponakannya. biasanya pak dhe yang disukai itu perhatian, telaten lho mbak. telaten menuruti kemauan ponakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. telaten sih ngga, kalo nakal ya dimarahin.. :) pakdenya seneng ama yang masih balita, kalo dah SD lebih sering nyebelin katanya...hihihi..

      Delete
    2. hehehe..sama lah mbak dimaanapun

      Delete
  5. nah, Pakde Akang mulai go public, sodara-sodara..

    ReplyDelete
    Replies
    1. keknya sering juga koq, mas Roni baru sih ya jadi baru tau :)

      Delete
  6. iya pak anak kecil semakin sering ngoceh semakin berkembang pula kemampuan berkomunikasinya

    ReplyDelete
  7. Ndak sering diajak ngomong kali kecile makane sampe 2 thn masih kurang jelas ucapannya,

    Wuihhh aku yo paling suka sm anak2... budhe'ne jutek sih yo ponakane ra podo gelem deket2 budhene

    ReplyDelete
  8. karena budhenya galak kale :)
    Jarang gendong dan kasih jajan :D

    ReplyDelete
  9. wah pengen rasanya jadi seperti pakde, jadi sosok yg selalu dirindukan anak2 :)
    tapi pengen sekaligus dirindukan semua juga :D
    salam kenal n izin follow blognya ya mbak

    ReplyDelete
  10. soalnya bukan cuman itu doang, pasti budenya sebelom sampe kerumahnya udah mikirin pasti yang dicari pakdhenya bukan budhenya...pikiran itulah yang bikin sugesti anak2 jadi beneran ngga nyari budhenya...selain emang budhenya yang ini mah elek.....
    #cling langsung ngilang

    ReplyDelete