Sunday, October 20, 2013

Panasnya Semarang

Lima hari berada di Semarang rasanya badan berkeringat terus, baju basah dan rambut kuyup. Keringat tiada henti mengalir karena cuacanya setiap hari berada di level 35°C. Kalo hawanya panas bawaannya emosi aja kayaknya ya..? hampir seluruh keluarga mengeluh dengan udara yang tak bersahabat ini.

Akang tiap hari tidur di lantai, ga tahan katanya kalo di kasur pasti bangunnya bakalan basah kuyup. Kalo sudah agak malam dan udaranya mulai turun baru dia pindah ke kasur. Ayah mertuaku juga sampai kena iritasi kulitnya karena setiap hari basah, hingga kulitnya terasa gatal. Ga berenti beliau menabur bedak di punggungnya untuk mengurasi rasa gatal tadi. Yang lucu ibu mertuaku, kalo sholat malah di depan pintu, katanya biar adem. Digelarnya sajadah dan beliau berdiri menghadap pintu yang terbuka lebar, yang arah kiblat memang ke sana.

Kebiasaan masing-masing berubah seiring cuaca yang ga bersahabat ini. Biasa mandi siang sekarang jam 7 saja sudah mandi. Dan kami lebih sering nongkrong di garasi mencari angin, udara di dalam rumah rasanya sesak. Apalagi atap rumah juga tak begitu tinggi, semakin membuat hawa terasa semakin panas.  Aku kurang tau kenapa musim kemarau saat ini cuacanya panas menyengat banget, ada yang bilang posisi matahari bergeser, ntah maksudnya apa. 

Setelah 3 hari berada dalam udara yang tidak nyaman, akang mulai hilang kesabarannya, dia akhirnya beli kipas yang airnya itu, namanya apa ya..? Cooling fan mungkin, aku lupa. Padahal lusanya kami sudah harus pulang, tapi karena dia ga tahan dibelinya juga kipas itu. Kipas dipasang, lalu dia nongkrong di depannya selama berjam-jam hingga terlelap. Aku yang berada di samping koq rasanya malah kayak masuk angin, pagi-pagi perut berasa kembung.

Tapi alhamdulillah, saat kepulangan kami ke Jakarta jumat malam, hujan deras mengguyur Semarang. Udara terasa sejuk, semoga saja suhunya akan turun dan tak sepanas sebelumnya.

Lalu Jakarta, apa kabarmu..? Well, sabtu sore agak gerimis, disusul hujan lumayan deras, minggu paginya agak mendung dengan gerimis kecil. Aku suka sekali cuaca seperti ini... :)

Met berhari minggu teman...!

35 comments:

  1. Udah sampai di Jakarta lagi 'kan?! Selamat bagi-bagi jajanan ke tetangga kiri-kanan deh. Syukur kalau di jalan tadi nggak ada halangan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. he em...makasih bun.
      alhamdulillah lancar koq..:)

      Delete
    2. saya nunggu dibagi jajanan juga, siapa tau kecipratan .. :)

      Delete
  2. solatnya menghadap pintu keren sekali tu, bisa liat dan larik lirik orang yang berseleweran didepannya :)
    Kenapa tidak beli AC saja ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. selain instalasinya susah dan makan waktu, listrik di sana juga dayanya kecil banget... :)

      pintu ga menghadap jalanan koq, mnghadap belakang yg ada kolam ikan kecilnya..

      Delete
    2. AC memeng repot juga perawatannya, setiap bulan harus dibersihkan, belum tambah preon dan ini gak bisa diganti yang laen hehehe

      Delete
  3. malaesia lebih panas lagi cuacanya mba....

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh, tiap hari masuk angin karena kipasan terus ya kang...hehehe

      Delete
    2. gak suka pake kipas,mending turu nang lantai

      Delete
    3. suka masuk angin ya mas..? :)

      Delete
    4. kalau sering masuk angin gampang mas, tingal bersiul aja nanti keluar tuh anginnya hehehe

      Delete
  4. Replies
    1. iiissh...adanya kerupuuukk.. mau? :D

      Delete
  5. mojokerto juga puanass..bikin saya gobyos mandi keringat, hehe
    kalau gitu saya tak pakai jas hujan aja deh mbak biar tidak kepanasan, dan kalau hujan sudah siap jas hujan, hehehehehehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa bikin makin kurus deh tuh pake jas hujan, berasa di sauna banget...:D

      Delete
    2. lho iya tha mbak, wah kalau gitu saya tidak boleh banyak berkeringat deh

      Delete
    3. mau tak kasih lemak ga mas..? aku lagi ndut nih...:D

      Delete
  6. iya Mbak, minggu lalu, jawa tengah memang luar biasa panasnya. dimana-mana tuh Mbak. semoga menjadi sejuk ya, sesejuk hati kita semua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminn.. masih dirantau kah mas roni..?

      Delete
  7. Suhu badan manusia itu 36 derajat. 35 harusnya belum merasa panas dong..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. lha, raw aja malem kemaren kepanasan koq, sampe duduk diteras cari angin...

      Delete
    2. ngapain cari angin...bukannya dalam perutnya juga ada anginnya?

      Delete
    3. kan beda aromanya...yang di luar bau pohon yang di perut bau bangkeee....

      Delete
  8. Tegal juga cuacanya panas mba' saya aja kalo pulkam ke rumah mertua tidurnya suka di lantai abis ga tahan sama panasnya, bangun pagi-pagi bukannya dingin malah baju pada lepek keringetan, sedikit berbeda dengan cuaca dikampung saya (Banten) walaupun siangnya cuacanya sama panas tapi kalo malam justru berasa dingin apa lagi kalo dah musim kembang kopi wiiih dingin banget malahan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya di Semarang kalo malam suka dingin, tapi ntah kenapa tahun ini panas juga rasanya kalo malam ..

      aku ga pernah ke banten euy...hehehe.. pan kapan lah main ke daerah sana..

      Delete
  9. sukuriiin.......(padahal saya juga tau yang nulis udah ada dibetawi lagi....(hmmm...emang betawi sedingin cilembu gituh?...ampe segituhnya kepanasan)
    lagian ngapa seh cuman beli kipas air, kenapa ngga sekalian dipasangin AC seh...kan selain untuk nyamanin ibu, saat kita mudik lagi ngga perlu monyong monyong lagi karena kepanasan....huh,menantunya kurang kreatif deh ih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. instalasinya repot mang.. trus daya listriknya kecil...
      pasang AC mah jeglak terus..lagian ibu mertua ga suka AC juga

      Delete
    2. kan bisa di benahi semua dari A sampe Z nya...huh banyak alesan banget deh ih....;o)

      Delete
  10. kalau saya lebih seneng pakai yang namanya kalau gak salah Exhaust Fan... buat buang udara dari dalam keluar tuh... malahan dikampung juga saya pasang, listiknya setara dengan kipas angin...

    Jakarta sekarang cerah... kayaknya gak hujan dah, jadi berangkat kerja gak usah bawa payung....

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh, tetangga saya juga pasang Mang, di dapur, tepat di lobang angin dekat tempat kompor...biar bau tumisan bumbu nggak bikin bersin katanya

      Delete
  11. Akhir-akhir ini cuaca jakarta bersahabat sama anak kosan kaya saya. Tau sendiri gimana jakarta kalau pas panas gimana, kosan berubah jadi sauna T___T)
    kalau udah gitu terpaksa nginep di kantor xD
    kunjungan perdana mbak, salam kenal ^^

    ReplyDelete
  12. menurut beberapa sumber, panas di semarang dapat memicu kanker kulit. Soalnya sudah melebihi ambang batas panasnya.

    ReplyDelete
  13. wah, di sini malah tiap hari sudah hujan lho Mbak. beda pulau, beda musim kayaknya. Sudah hampir satu bulan ini cuaca mendung, gerimis bahkan hujan badai akrab dengan kami. Malah mamak saya di Jogja yang mengeluhkan hal serupa seperti cuaca Semarang...

    Sehat-sehat ya Mbak Ay...

    ReplyDelete
  14. met berhujan ria yaa mbak Ay... !!!!

    di jakarta hujan itu gak selamanya membawa berkah...
    contohnya banjir
    hehehhe
    tapi aku bersyukur jkt masih bisa diguyur hujan

    ReplyDelete