Wednesday, November 20, 2013

Nyepur Ke Kota

Kereta api adalah angkutan umum yang paling aku sukai di sejagad raya ini, kenapa..? karena tidak kena macet, dan jalur yang dilewati kebanyakan menampakan pemandangan bumi kita yang indah. Hanya di Jakarta saja mungkin yang kalo naik kereta api pemandangannya justru bikin sedih. Yang biasa naik kereta di Jakarta pasti ngerti gimana keadaannya.

Sabtu kemarin aku diajak akang ke Mangga Dua untuk mencari barang, aku jadi ingat bahwa laptopku juga monitornya ogleg (goyang) dan bunyi kretek-kretek kalo pas di lipat atau dibuka, jadi sekalian ngekor sekalian mo benerin laptop juga akhirnya. Udah lama ga naik kereta, baru ngerasain bedanya antara beli karcis sama beli tiket versi kartu. Kalo karcis kan paling cuma disobek saja lalu masuk peron. Sedangkan yang tiket kartu harus ditempel dulu pintu elektronik, baru deh kebuka.

Kalo ga salah mah dulu naik KRL pake tiket satu harga ya..? eh apa aku salah?.. sekarang kan commuter berdasarkan jaraknya. Kita bilang mau kemana, lalu tiket kartu itu akan diisi sejumlah biaya per jarak tadi. Tapi ada biaya tambahan, yaitu biaya kartu itu sendiri. Harga per tiket kartu sebesar Rp. 5000, dan biaya ini akan ditambahkan saat kita membeli tiket. Misal aku dari rumah menuju Kota, biayanya Rp. 3000. Tapi yang harus dibayar adalah Rp.3000 + Rp. 5000, so totalnya Rp. 8000,-. Jadi keliatannya mahal kalo kita ga ngerti.

Tapi ternyata kartu tiket ini bisa ditukar lagi dengan uang jika kita tidak menggunakannya lagi. Tapi selama masih menggunakannya kita tak perlu memulangkan tiket itu sampai seminggu ke depan. Jika lewat masa tenggang seminggu, maka kartu itu sudah tidak dapat diuangkan lagi. Sebenarnya agak ribet, apalagi bagi yang ga ngerti, main bawa pulang aja dan kehilangan kesempatan untuk menukar kartu tiket itu dengan uang. Kenapa ga dibikin terusan seperti kartu telpon jaman dulu itu, atau dibuat seperti membeli pulsa kan lebih ringkes. Ntahlah, mungkin KAI lagi masih beres-beres. Ini aja udah banyak kemajuan koq.. :)

..stasiun Kota yang tak pernah sepi..
Hari ini aku kembali naik kereta ke Mangdu untuk mengambil laptopku yang sudah beres. Dan lagi-lagi kami naik kereta ke sana.. sangat menyenangkan. Sayangnya lagi dijalan tensi ngedrop, rasanya sesak napas dan pusing... aya-aya wae.. :)

#ndang turu yuh.. !

12 comments:

  1. wah stasiunnya keren banget mbak, itu stasiun JAKK ya ? (jakarto kota) kesannya bersejarah gitu mbak.
    Irit naik kereta ya mbak, hehehehe
    semoga sehat selalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. mas agus kan penggemar sejati kereta :)

      Delete
    2. Mas Agus : iya itu stasiun Kota.. :) kalo lagi sepi keliatan bagus banget langit-langitnya .., mas agus juga sehat terus ya ..

      Mas Budi : iya nih, mas agus emang pakarnya kereta ;)

      Delete
    3. copetnya banyak loh di stasiun kota,mesti extra hati2

      Delete
  2. naik kereta api tut..tut..tut. nyampai deh.

    ada orang jualan singkong rebus nggak mbak didalam kerata?

    ReplyDelete
    Replies
    1. eeeehh tiba-tiba roda keretanya gembos... lho kok bisa?

      Delete
    2. Bang KS : sekarang udah ga boleh ada yang jualan di area stasiun, yang ngerokok juga ga boleh sembarangan. Pengantar pun ga bisa masuk...jadi khusus calon penumpangnya aja yang bisa masuk..:)

      Mas Budi : panggil si mumet tukang tiup ban kereta...hehehe

      Delete
    3. naik kereta jadi kayak sinetron lho Mbak...sumpah, 2 tahun yang lalu waktu mau balik ke Riau kan naik kereta dulu ke Bandung, nah embah-embahe Zaki cuma bisa mengantar sampai di pintu...setelah itu kami bertiga masuk lorong (di Stasiun Tugu) menuju ruang tunggu penumpang...kami hanya bisa dadah dadah sambil sesekali menengok ke arah belakang, ke arah orang tua kami. Sementara orang tua sesekali pandangannya terhalang badan calon penumpang lain yang berjalan di belakang kami. Bapak sampai jinjit-jinjit memperhatikan kami....huhuhu...opo yo nggak bikin haru biru tuh...

      Delete
  3. disini,untuk tiket bus dan kereta api dah diganti dengan kartu Touch 'n' Go,kalo abis kreditnya tinggal di isi ulang ke konternya...praktis.
    makenya juga gampang tinggal di tempel pada monitor yg disediakan di tiap2 stasiun,untu bus biasanya didekat supir....

    ReplyDelete
  4. Sy jadi inget masa SMP dulu gk suka sama pelajaran MTK pas jam pelajaran itu kabur dari sekolah kbtulan jam pelajaran terakhir,sbtulnya bukan gk suka sama pejarannya tpi sama gurunya yg galak,, hehehe sy sama tmn2 bukan nya kabur terus pulang kerumah tpi prgi kestasiun mau ikut kereta yg kemerak, lucunya saat itu sy sama tmn2 main ucing ucingan sama kondektur karena gk beli karcis sampe terjatuh sy dikereta. Bhihihi.

    ReplyDelete
  5. saya terpesona dengan fotonya Mbak...ayu ayu men...

    haduuuh...saya sebagai orang kampung yang pindah ke tepian hutan, nggak ngerti kereta commuter Mbak Ay,...taunya kereta api jarak jauh saja...xixixi maaf ya, udik nih.

    ReplyDelete
  6. test http://javiarien.blogspot.com

    ReplyDelete