Monday, November 11, 2013

Sehat Itu Kemewahan

Dua hari ini keadaanku mulai pulih, rasanya sangat sangat menyenangkan. Bisa berjalan tanpa harus nabrak apapun dan bisa tidur dan juga makan dengan enak adalah suatu kemewahan, ya benar, sehat itu kemewahan. Ga tau kenapa kalo sakit aku suka lama, ntah faktor usia atau emang fisikku yang ringkih aku ga tau. Keadaan ini berlangsung sejak lima tahun lalu, karena sebelumnya sakit yang paling parah hanyalah batuk dan flu saja.

Orang kalo sakit kenapa mikirnya selalu negatif ya..? atau kah hanya aku saja yang demikian..? Semua hal berkecamuk di pikiran, dari yang buruk sampai yang paling buruk. Mungkin karena pikiran seperti inilah aku makin lama sembuhnya. Kalo kata orang hutan mah, aku harus mensugesti diriku sendiri biar lekas sembuh. Sama kayak kita sakit dan berobat ke dokter, dari rumah sudah tersugesti bahwa dokter akan menyembuhkan sakit kita, dan ini terbukti. Jadi sedikit banyak kalo kita percaya sesuatu dan yakin, maka hal itu akan terjadi.

Dua minggu ini aku kena typus, tapi baru minggu ketiga aku agak lumayanan. Padahal obat abis di minggu kedua, dokternya malah bilang, ga usah datang lagi karena pasti sakitnya akan sembuh saat obatnya habis. Sayangnya ngga, aku sampai harus nunggu 3-4 hari lagi untuk kembali normal. Kalo ga sembuh juga, niatnya mo ke dokter lagi sekalian test lab keseluruhan. Tapi alhamdulillah, sekarang dah lumayan bisa mikir dan bisa fokus, tadinya sama sekali susah, kepala rasanya pusing sampe nengok aja berasa keleyengan.

Tuhan emang Maha Adil ya..? Tau mana orang yang hatinya cemen ama yang hatinya bermental baja. Dan aku yang cemen ini baru dikasih sakit segitu aja ngeluhnya dah kemana-mana. Tapi yang bermental baja seperti bunda Julie, masih bisa tertawa dan menulis kisah perjuangannya melawan penyakit yang mematikannya sambil selalu bersyukur. Asli aku malu dengan beliau :( Aku kalah dalam segala hal darinya, ya mental, ya rasa syukur, ya perjuangan, ya kesabaran maupun keikhlasan. Kalah semua aku... hati beliau memang asli buatan Tuhan, sedangkan hatiku hanya KW2 nya saja...

Tapi tidak hanya itu, ingat beliau kadang membangkitkan semangatku juga. Sebuah suara keras akan menegurku dan bilang, "Kamu ga malu apa..? cuma sakit begini aja udah ngeluh terus, coba lihat beliau.. belajarlah dari kesabaran dan keikhlasannya menerima penyakit..!"  lalu aku seperti ditampar lalu mulai berusaha tidak merasakan sakitku, dicuekin aja biarpun senat senut, dan menyapa teman-teman sambil bercanda.

Bun, aku ga tau apa yang bunda rasakan, tapi aku tau bahwa bunda adalah manusia pilihan Allah, yang sangat disayangiNya. Aku yakin seluruh dosa bunda sudah luruh dengan semua kesabaran dan keikhlasan bunda melawan penyakit mematikan itu. Tetap semangat ya bun, doaku untuk kekuatan dan kesehatan bunda selalu...  *peluk hangat*

:-)

15 comments:

  1. iya Mbak. saya sesekali baca di ruang baca beliau. tegar banget. salut. doa selalu dari saya untuk beliau.
    juga buat Mbak Ay, selalu doa sehat dan selamat dari saya. Juga, olahragalah selalu Mbak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas...beliau memang hebat :)
      makasih juga doanya buatku...yuuk olahraga..!

      Delete
    2. amiin...semoga lekas diberi kesembuhan yang sempurna buat mbak ay dan bunda julie

      Delete
  2. Asli nak Rin, aku nangis beneran baca jurnal istimewa ini. Sebab sakit memang sangat menyiksa. Makanya wajar kalau yang sakit ngeluh.

    Tapi yang ada di pikiran saya, buat apa saya ngeluh kalau cuma jadi beban mental anak-anak yang merawat saya aja? Mendingan saya terima, saya syukuri sakit ini sebagai penghapus dosa seperti semua orang bilang waktu menyemangati saya. Sehari ini sudah 2 orang lho yang bilang saya manusia pilihan Allah karena penyakit ini diturunkan ke tubuh saya tanpa saya keluhkan panjang lebar. :-)

    Salam sehat dan salam sayang!

    ReplyDelete
    Replies
    1. peluk peluk peluk... :*
      doaku selalu buat bunda...yang kuat ya bun..!

      Delete
    2. Insya Allah nak. Semua akan terjadi seizin Allah aja kok. Kita pelukan balik ya.

      Delete
    3. yakin bun...yakin.. *pelukaannn*.. :*

      Delete
  3. Kalau sudah merasakan betapa tidak nyamannya ketika jatuh sakit. maka setiap menit adalah waktu yang sangat berharga untuk menjaga kesehatan kita masing masing

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya kang Asep sekeluarga jangan sampai sakit ya.

      Delete
    2. berarti waktu yang terbuang percuma juga merupakan kerugian dong ya.
      jadi instrospeksi diri,
      gak rugi bergaul dengan mbak ay dengan jurnal yang istimewa begitu pula mengenal orang hebat macam bunda julie.
      salut.....dan salam hormat saya.

      Delete
    3. Aih, saya sih nggak hebat lah mas. Yang hwebat itu anak-anak dan dokter saya yang merawat saya.

      Delete
    4. waktu memang ga akan pernah kembali, maka buatlah berarti..semampu kita..
      kayaknya aku juga harus berubah ya :)

      Delete
  4. Wow...Aku ketinggalan cerita yang menarik di blog ini, Salam sejahtera dan sehat selalu buat mba Ay dan mba Julie.

    ReplyDelete