Wednesday, December 25, 2013

Wisata Gunung Kelud

anak gunung Kelud
Waktu liburan lebaran 2013 kemarin, kami sempat main ke Gunung Kelud, sebuah tempat wisata di timur Kediri. Menurut wiki mah sekitar 30 km lah kalo dari pusat kota Kediri, kalo jalanan normal mungkin bisa ditempuh dalam waktu 30 menit saja, tapi karena jalannya menyusuri desa, sawah dan lereng penggunungan, jadi kita tidak bisa ngebut untuk mencapai lokasinya, mungkin sekitar sejam baru sampai.

Aku sangat menikmati sepanjang perjalanan ke sana, indah..sangat indah, sejuk dan hujau karena banyak pepohonan. Belum lagi pemandangan lereng gunung dan tebing hijau yang setengahnya tertutup awan. Rasanya seperti terbang karena kita bisa sejajar dengan kabut dan awan itu.

negeri atas awan
Sebenarnya yang jadi pusat perhatian adalah anak Gunung Kelud yang muncul secara tiba-tiba di tahun 2007 dari dalam danau di dekat Gunung Kelud yang lama. Hanya dalam waktu 3 hari kubah besar sudah tumbuh di danau tersebut hingga danau pun lama kelamaan hilang.  Anak Gunung Kelud ini masih aktif sampai sekarang, waktu aku ke sana saja asapnya masih ada. Bahkan ada wisata malam yang dibuka agar kita bisa melihat lava yang berupa cahaya merah yang keluar dari gunung baru itu. Sayangnya karena waktunya mepet, aku tak berkesempatan menyaksikannya di waktu malam hari.

600 anak tangga
Jika ingin melihat lebih luas, maka kita harus menaiki anak tangga yang menurut orang sana jumlahnya 600 anak tangga. Anak tangga berwarna merah ini sangat curam, mungkin kalo ga biasa rasanya pusing kalo melihat ke bawah. Aku saja kelelahan saat baru beberapa anak tangga saja kunaiki. Kalian bisa bayangkan saja, jika Gunung Bromo hanya 250 anak tangga, sedangkan di Kelud ada dua kali lebih banyak daripada di Bromo. Banyak orang ga sanggup meneruskannya dan turun lagi karena kelelahan. Aku juga sebenarnya udah ga sanggup, tapi penasaran, ada apa sih di atas sana. Makanya dipaksa naik walopun pelan-pelan, betis rasanya kenceng banget.

Oya, di sana juga ada yang namanya jalan Misteri, sebuah lintasan tak jauh dari kawasan wisata yang terkenal karena memiliki medan magnet yang tinggi. Jadi jika kendaraan berhenti di posisi normal, maka dia akan tertarik melaju dengan sendirinya di jalanan menanjak di situ. Kalo menurutku sih ga terlalu nanjak ya, cuma memang aneh. Jika pun tidak menanjak, kalo kendaraan posisi normal mah akan berhenti, diam saja. Tapi ini malah melaju terus sampai 100-200 meter ke depan. Seru lah pokoknya :)

Oke, ini beberapa foto saat aku di sana... :-) Sedikit saran buat yang mau main ke sana, kalo bisa datanglah pagi-pagi, karena setelah jam 10 lokasi ini sudah mulai tertutup kabut, jadi sulit untuk melihat pemandangan apapun, yang ada putih semua malah. Sip..! Selamat berpetualang, prens,..


retribusi masuk kawasan Kelud

yang bisa dikunjungi



jalan menuju Kelud

terowongan yang sudah ada sejak jaman Belanda

pemandangan di puncak tangga terakhir
proses terbentuknya anak gunung Kelud

31 comments:

  1. Replies
    1. he em..silahkan mampir lagi jika berkenan.. :)

      Delete
    2. jangan lupa mampir juga ke blog saya ya mas kiswono :D

      Delete
    3. nuhun pisan atuh kang, heula bade mampir sakedap

      Delete
  2. wooow keren sekali...jadi kepengen dolan2 kesananya juga mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. silahkan nyusul kang, bawa bekal yang banyak ... hehe

      Delete
    2. yang penting mah bawa minuman, karena di atas ga ada yang jualan :)

      Delete
    3. Apalagi...tkng es cendol ya mbak..hehe :)

      Delete
    4. Blas ga ada..hahaha.. adanya kuburan malah :D

      Delete
  3. wah idah nian pemandangan gunung kidul, tapi sayang saya belum pernah ke Gunung kidul

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaanggg... itu gunung Kelud, bukan Kidul... eehh..kumaha si mang yono...

      *sidakep

      Delete
  4. Bagus banget mba Ay kawasan wisata Gunung Keludnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas rachmat..bagus loh..:)
      dah pernah ke sana..? kalo belum coba aja..hehehe

      Delete
  5. kapan kapan kesana ah, udaranya pasti seger banget ya....:)

    ReplyDelete
  6. Keren ya Gunng keludnya, ternyata ada negeri diatas awannya, kayk judul pelem :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo main...ga jauh2, cuma di jawa juga..hehe

      Delete
  7. Selain share pengalaman di sana di tambahin ada tipsnya juga ya mbak... :)

    Wah boleh mampir tuh..kalo2..pas bertandang di sana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip sip...diposting ya kalo dah ke sana :)

      Delete
  8. seger mata saya mbak..hehe
    eh itu ada cemuts itu siapa mbak, saya malah bingung mbak ay ini di panggil semut atau bebek sih ?
    hehehe..
    saya yang dari jatim, belum pernah ke sana.padahal deket lho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cemutz itu nickname sejak kenal internet..sedangkan bebek itu julukan yg dikasih rawins.. dasar emang tuh orang ...cakep2 dibilang bebek..

      *sidakep

      Main aatuh ke sana, biar ada kisah :D

      Delete
    2. mas agus harusnya lebih sering kesini ketimbang mbak Ay

      Delete
    3. harusnya sih gitu mas, dulu waktu bujang, hampir saja kesana, sudah di kediri, eh malah enak tidur di rumah temans...hehehe

      Delete
  9. TFS yo mbak. Sayang saya udah nggak mampu pergi-pergi gini. :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dah ya bun.. :(
      Ga papa bun..kita bisa keliling dunia pake google maps koq..hehehe..aku aja gitu kalo pengen liat2 dunia..

      Yang kuat ya bun, semoga rasa sakitnya diringankan sama Allah..amin

      Delete
  10. mantep Mbak.
    wisata yang bikin sehat di hati ya begini ini.

    ReplyDelete